.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Thursday, 23 January 2014

Curhat Mahasiswa (hampir) tua



            Oh jadi begini ya perasaannya si Sam @skripsit itu waktu dia harus nerima kenyataan bahwa dia ditinggalkan temen-temennya kabur dari kampus duluan? Kalo seandainya saya bisa nanya, pasti dia udah lupa gimana rasanya waktu itu (yang nyesek tapi dibikin biasa aja, yang nggondok tapi dibikin go with the flow) karna sekarang dia nemuin hikmah dari telatnya dia ngerjain skripsi itu dengan menghasilkan buku. *tepok tangan – saya selalu ngiri pake banget sama org yang bisa nerbitin buku. semoga saya bisa nerusin jejaknya ngasilin buku, tanpa harus telat skripsi dan wisuda. Amin 99999x 

            Rasanya kepingin ketawa, marah, sebel, sekaligus campur aduk jadi satu mungkin. Yang intinya bahwa, ditinggalkan itu sejak dulu memang tidak pernah enak, nggak pernah nyenengin. Lagipula, siapa sih yang suka ditinggalin? Kalo diumpamain sebuah bis, dan kita adalah penumpangnya. Maka ditinggal wisuda sama temen-temen itu bikin kita kehilangan arah dan tujuan. Persis kayak orang gila di perempatan yang kesana kemari nggak jelas mau kemana. Oke, mungkin saya agak lebai kali ini. 
            Oke, omong-omong tentang ditinggalin. Manusia selalu punya 2 pilihan diantara pilihan blur dan gak jelas dalam hidup, yaitu; milih untuk “meninggalkan atau ditinggalkan”. Well yeah, ini adalah dua pilihan yang sulit dan dua-duanya sama-sama nggak enak. Tapi kedua hal tersebut tanpa disengaja, tanpa disadari memang selalu terjadi diantara kita. Sadar nggak sadar, mau nggak mau, akan selalu ada perasaan kayak gitu yang dirasain orang. Kalo nggak kita yang ngrasain, brarti mereka yang ngrasain. Mau ditolak kayak gimana juga, perasaan akan tetep ada.

            Dalam kasus skripsi, perasaan ditinggalkan adalah efek lain dan resiko yang sebenarnya sudah kita pahami sejak awal bahwa, siapa yang lebih rajin, bergerak lebih gesit dan dinamislah yang akan lebih dulu capcuuus dari kampus. Bener kan? Bener dooong! Ya memang begitulah timbale balik dari yang namanya kesuksesan. Hidup emang nggak adil, jadi siapapun yang ngrasa diperlakukan nggak adil saya piker adalah hasil dari sikap dan perbuatan dia selama hidup. 

            Yang kedua, perasaan tertinggal tadi hanyalah salah satu bukti bahwa kita terlanjur masuk dalam klasifikasi defensive : yang artinya suka banget nyari alasan, atau nyari-nyari kesalahan orang lain. Merekanya rajin, udah duluan mikir judul dan bergerak secepat mungkin untuk nggak miara tuh malesnya dan sesegera mungkin ngerjain skripsi. Eeeeh dengan santainya kita, yang ngaku sobat deket dan apalah, pas dia udah selese dan kita belum sampai-sampai di garis finish, malah nyalahin mereka dan nganggep mereka nggak punya kesetiakawanan tinggi, atau nggak solider. Nah, terus salah emak gue yang ngandung? 

            Ketiga, perasaan ditinggalkan tadi berimbas pada, bikin kita semakin males ngerjain dan nyari alasan yang berabrek-abrek lagi. Ringkasnya, setelah kita ngrasa ditinggalin, kita ngrasa nggak semangat, malah bikin kita  terus-terusan nyari pembenaran bahwa bukan kita sebenernya yang salah. Salah mereka, kenapa mereka nggak fren banget ninggalin gue? Kalo kita temenan, nggak mungkin kan elo tega meninggalkan? Dan sederet kalimat alay nan tidak tahu diri yang akan meracuni pikiran kita. 

            Tidak tahu diri? Jelaaaaas. Nggak usaha kok minta hasil. 

            Walhasil, pertemanan yang sudah lama dijalin erat-erat, udah pake duit segambreng tuh buat nraktir kemana-mana harus selese sampe disini. Finish. Bikin salah paham. kira-kira begini gambaran percakapannya :

a: elo nggak temen ah, kenapa ninggal gue lulus duluan? 
b: elo yang males keles.
a : ya tapi lo sabar dikit kek.
b : terus gue suruh nunggu lo sadar? 
a : ya iyalah, kita kan temenan. harusnya barengan kan?
b: lo mau barengan sama gue sampe nikah, sampe tua, atau sampe mati? gue sih ogah jadi mahasiswa sampek ubanan. atau mau pup sama pipis barengan juga?
a : eh? nelen liur. bukan gitu maksudnya

Tentang meninggalkan. Bicara tentang siapa yang salah atau siapa yang benar mungkin sulit untuk dijelaskan. Tapi mari kita bahas bersama. Dalam hal ini, meninggalkan adalah sikap yang tidak disengaja, mereka yang sibuk dengan target - deal – deadline – goal, adalah sederet orang yang sibuk mempersiapkan masa depan sebaik mungkin dan hanya focus pada pengembangan dirinya sendiri. Bukan sengaja bikin orang lain iri atau gondokan. Mereka tidak pernah dengan sengaja memprediksi bahwa hal yang sejatinya baik ternyata tetap menyakiti dan melukai orang lain. Sedangkan ditinggalkan adalah efek samping yang sudah bisa kita tebak jauh-jauh hari sebelumnya.

            Mahasiswa, teman, keluarga, pekerjaan, adik, kakak, anak, memiliki porsi yang berbeda-beda. Sekalipun teman baik, tidak ada yg berhak memaksa atau dipaksa. Kita boleh menjadi sahabat siapapun, tapi hubungan itu tidak dapat memaksakan seseorang untuk terus memapah atau menopang keberadaan kita yang malas atau rajin. Semua kembali lagi pada usaha dan kesadaran kita. mau alasan dosen mempersulit? oh, jangan-jangan ternyata kita yg sulit menerima kritik saran demi kebaikan? mau alasan kampusku surgaku? mau sampai kapan kenyang dengan alasan-alasan? semoga curhat dengan status mahasiswa tua ini nggak bikin kita dapet predikat tambahan, "nggak dewasa". #Oh Tidak!

            So, seberapapun kita berbuat baik atau berada pada jalur yang benar, sudah merupakan hukum alam bahwa pasti tetap akan ada yang tidak suka. ini hanya soal perasaan meninggalkan dan ditinggalkan. simple, cuman perasaan kan? jadi solusinya, jangan terlalu dirasain. dan untuk sikap saya yang kekanak-kanakan akhir ini, buat teman-teman di luar sana : maafkan saya.

No comments:

Post a Comment