.do-not-copy { -webkit-user-select:none; -khtml-user-select:none; -moz-user-select:none; -ms-user-select:none; user-select:none; }

Monday, 28 November 2016

WISUDA

“Cieee yang wisudaa ----“
Selamaaat yaaa udaah sarjanaaaa
Iya makasih.
Dan, KLISE.

Setiap hari Sabtu atau Minggu bulan tertentu, kawasan UIN jogja bakalan padet sama mobil, orang lalu lalang pake kebaya – yang artinya ada perayaan wisuda. Agustus 2014 lalu saya wisuda. Nggak kerasa udah dua tahun kelewat dari wisuda saya, wisuda yang saya tunggu – dan sekarang lagi upaya nunggu wisuda kedua –amin-. Sekarang jadwal wisuda di mantan kampus saya itu udah berubah, maju di hari aktif kerja – mungkin salah satu alesannya adalah karena gedung lagi laku-lakunya buat nikahan, dan itu lebih profit daripada ngadain wisuda anak-anak kampus.

Omong-omong soal Wisuda.




Semua orang bisa jadi sarjana, itu kata ibu saya – mau yang jualan gorengan, mau tukang parkir, siapapun bisa kuliah, dan jadi sarjana. Jadi sarjana itu bukan hal yang luar biasa, biasa aja – coba deh itung berapa banyak tiap tahun orang ditahbiskan jadi sarjana? Segambreng! Dari sekian banyak orang itu, saya yakin – semua punya cerita sendiri, versi sendiri, gimana pengorbanan mereka buat kuliah, dan yang paling akhir skripsi. Persoalan skripsi ini kalo diceritain bisa dijilid berbuku-buku buat tiap orang, sayangnya nggak semua orang suka nulis pengalaman mereka sendiri, akhirnya jatah tentang skripsi jadi materi yang laris manis di pasaran sama penulis Skripshit.

Pertanyaan saya adalah, seberapa susah sih nyelesein skripsi buat kalian? Atau buat saya sendiri? Apa bener skripsi sesulit yang kalian bayangin selama ini, atau itu sebenernya cuman alasan-alasan yang makin lama makin numpuk karena kalian ngga berhasil nemuin motivasi buat nglanjutin itu? Mau berapa lama kalian bergumul sama alasan yang ngga pernah habis itu?

Beberapa orang yang bisa kuliah mungkin lupa, upaya mereka sampe detik itu – bukan sekedar harapan mereka. Tapi juga harapan orang tua, temen-temen, dan keluarga. Orang-orang yang berada di sekeliling kita pasti berharap yang terbaik buat kita, bisa ngeliat kita sukses, dan berhasil di jenjang apapun yang pernah kita lewatin. dan untuk membuktikan kita bisa berhasil menyelesaikan tahapan itu adalah, menjadi sarjana di jenjang kuliah. Abaikan pendapat saya jika kalian memang penganut ajaran drop out biar bisa jadi sukses kayak beberapa pengusaha.

 Banyak orang yang lupa, sarjana itu bukan sekedar ngalungin cumlaude dan pake toga, wisuda adalah bukti orang-orang yang mau usaha ngalahin dirinya sendiri.  Ngalahin malesnya ketika harus diadepin sama jadwal kuliah, bimbingan sama dosen, memperbaiki nilai, dan ngeluangin waktu buat fokus sama tugas akhir. Kamu tau apa yang luar biasa? Yang luar biasa adalah, orang-orang yang sadar buat nyelesein apa yang udah dia pilih. Semua hal yang kita pilih, punya resiko. Dan resiko itu harus kita tanggung. Bukan dilupain, apalagi dibiarin. Nggak kehitung kan berapa banyak orang yang sibuk dengan alasan dan sampe saat ini nggak berhasil ngebuktiin apapun, bahkan sekedar buat bangga diri sendiri aja dia ngga bisa.

Wisuda dan sarjana, bisa aja jadi mimpi orang banyak karena sekarang tiap kerjaan mensyaratkan minimal harus lulusan strata satu – buat ajang kece kecean, tapi wisuda nggak bisa diartiin bahwa semua yang udah wisuda lebih kece daripada yang belum wisuda. Banyak saya temuin temen-temen saya yang praktiknya lebih bagus, dan teori juga lebih mateng. Sepele, alasannya adalah karena mereka terus menerus memperbaiki diri. Tapi ada juga beberapa temen saya, yang semangatnya redup buat nyelesein tugas akhirnya, dan sampe sekarang mereka lupa ada tugas yang belum mereka selesein. Terbengkalai. Waktu bertahun-tahun yang harusnya bisa mereka lewatin tanpa beban, musti dibiarin lewat dengan penyesalan yang sama tiap tahunnya. Nyesel waktu harus ngeliat orang bisa wisuda duluan, dan pamer kebahagiaan di media sosial.   

Saya pikir menjadi sarjana dan wisuda cuman sedikit dari daftar rencana kecil di idup kita yang harus sesegera mungkin diwujudkan. Ngga susah kan ngidupin semangat dan nyelesein secuil rencana itu? Banyak orang yang bisa ngecapai rencana kecil ini, kenapa kamu harus engga? Alasan apalagi yang harus kamu cari, dan akhirnya justru ngebayangin idup kamu terus menerus? Alasan apalagi yang mau kamu pake buat jadi alibi menghindar dari rencana kecil yang kamu buat sendiri? Saya yakin, setiap kali kalian mengambil suatu pilihan, yang itu termasuk kuliah – kalian udah tau konsekwensi dari pilihan itu. Jadi sebenernya kalian udah tau itu dari awal. Tapi kadang, niat di tengah jalan emang gak bisa selurus awal. Adaaa aja yang ngejuntrungin, ngalahin, dan ngebuat fokus hilang.

Terakhir, menurut saya - Sebuah rencana kecil yang selesai, lebih baik daripada mimpi besar yang tidak pernah terlaksana. Gimana menurut kalian? []


READ MORE Curhat Mahasiswa Hampir Tua , Persembahan , Teman Terbaik . 


No comments:

Post a Comment